Monday, November 23, 2009

Berjayakah Aku???

Berjayakah Aku???Ia tidak berkaitan dgn keputusan peperiksaanku. Aku sudah tidak ambil peduli dgn keputusan peperiksaan. Walaupun pd mulanya aku tidak boleh terima hakikat bhw aku tidak boleh mndpt keputusan cemerlang sprti dulu. Aku akan terima dengan hati yang terbuka dan redha akan keputusanku nanti. Aku tlh berusaha, bertawakal dan hanya berserah kepada-Nya.


Semakin hari semakin dekat kurasakan untuk memasuki sem baru. Aku mula berkira-kira utk membuat perncngn. Moga-moga aku berjaya dgn perncngn itu. Sem depan aku memasuki semester ke 3. Diikutkan aku hanya tggl 4 subjek untuk kuhabiskan dgn 1 projek mini tesisku. Disebabkan aku adlh pljr fultime, boleh dikirakan byk masa yg terluang. Aku mula membuat perancangan. Perancanganku adalah untuk menghabiskan pengajianku pada sem 3. Proposalku sudah siap walaupun mungkin masih byk lagi yg perlu diperbaiki. Keputusannya mggu depan sama ada proposalku diterima atau tidak. Perkara itu masih 50%. Sekarang yang penting adalah jadual kuliahku. Apabila kuanalisis kembali jadual2 semester2 sebelum ini, untuk subjek bidang dioffer 1 subjek untuk satu sem. Secara logiknya aku kena ambil 4 sem dan sem yang last hanya tinggal 1 subjek. Kalau boleh aku mahu menghabiskan semua subjek sem depan. Untuk mmstikan lg ttg jadual kuliah aku tlh menelefon opis fst untuk menanyakan hal itu. Selepas aku menelefon fst, jawapan yng kuterima x memuaskan hatiku, lalu aku menelefon ketua jabatan matematik untuk memastikan supaya aku boleh mengambil semua subjek sem depan. Kata putus darinya mmg dioffer 2 subjek bidang utk sem akn dtg tetapi mungkin clash. Jadi aku meminta jasa baiknya supaya subjek itu tidak bertndh dgn jadual waktu yang lain. Mudah-mudahan pendapat aku diterima. Aku kena igtkannya kembali mengenai hal itu.Mudah-mudah aku berjaya dengan perancangan ini. Kalau aku berjaya, aku dapat menghbskan pengajianku dengan cepat.

Wednesday, November 11, 2009

Plan Tak Jadi

Sedih rasanya bila apa yang kurancangkan semua tak jadi. Ingatkan aku dapat bercuti panjang selepas raya haji tapi hanyalah angan-angan kosongku sendiri. Selepas exam aku berhempas pulas menyiapkan proposalku yang sudah lama aku sengaja tangguhkan memberi ruang kepada final examku. Aku bersungguh-sungguh siapkan walaupun berdikit-dikit. Bila asik dok mengadap bosan juga. Tapi aku tetapkan hati aku untuk menyiapkannya walaupun banyak pembetulan yang perlu aku perbaiki nanti. Aku tetapkan hati supaya dapat menyiapkannya walaupun aku terpaksa menetap di putrajaya selama 3 hari untuk mencari bahan-bahan untuk proposalku. Akhirnya aku berjaya mghntr proposal dekat sprvsrku. Aku mengharapkan sprvsr dapat membaca proposalku dlm masa terdekat ni supaya aku dapat buat pembetulan dan dapat aku bercuti pnjg. Tetapi aku tidak bernasib baik, mungkin sprvsrku sibuk, dia hanya sempat membaca tapi tak sempat untuk berbincang. Khbrnya awl bulan 12 baru aku dapat berbincang dengannya. Apakan daya, aku terpaksa btlkan cuti ku walhal sudah lama perancangan itu ku buat. Sudah lama aku tidak menghabiskan masa dengan family.. Bila lagi waktu seperti itu akan tiba. Mood cutiku terpaksa kubuang jauh-jauh. Hanya disebabkan proposalku, semua plan ku x jd. X pelah bila lg aku hendklah melakukan pengorbanan, walaupun mungkin ma dan abah menyuruh aku tggl di rumah dalam jangka masa yang lama. Aku tidak dapat turuti. Aku mungkin akan pulang beberapa kali. Untuk menghadiri majlis2 kenduri kawan2ku. Dapatlah aku pulang ke rumah walaupun tidak lama. Aku terpaksa aturkan plan yang baru kerana plan lama ku sudah x jd.

Thursday, November 5, 2009

Sudah lama aku tidak menjejaki kakiku ke Putarajaya. Hampir setahun lamanya aku tidak mengunjungi tempat itu. Dulu aku menabur bakti di Kementerian Kewangan hampir 3 bulan
( mcm lama lak). Lamalah tu dalam 70 hari. Pada waktu itu aku tidak sabar dan menghitung hari untuk menghabiskan kontrak tu di sana. Terseksa jiwa ragaku dengan keseoranganku disana, tension ditempat kerja, dan mcm2 lagi. Tiba hujung minggu yang pasti aku menghabiskan masa di rumah sewa lamaku di Shah Alam. Bagiku di situlah tempat aku untuk meluahkan segala-galanya. Hidupku di Putrajaya hanyalah di tempat kerja dan di rumah sahaja. Bagiku tiada life disana. Aku menginginkan suasana yang tenang dan damai bukan keadaan di Putrajaya.

Dua hari lepas aku ke sana lagi dengan nor dengan tujuan mencari bahan untuk dimasukkan di dalam tesis. Pada mulanya sesat juga untuk mencari KPM sehinggakan terlepas tempat itu sehinggkan meminta pertolongan orang untuk di tunjukkan bahagian KPM. Mujur aku berdua kalau tidak terpinga-pinga juga. Aku berkampung 3 hari 2 malam di sana menumpang di rumah kawan Nor. Walaupun kurasakan lama tetapi bagiku masa itu emas apabila berada disana. Mencari rujukan yg boleh kukatakan banyak dan berguna untuk tesisku. Sepanjang masa kami berada di sana dr pg sampai ke petang terasa sayang untuk berganjak dari situ. Tapi apakan daya, masa amat mencemburui sehinggakan hari ketiga kami kena balik ke TM kerana banyak urusan yg masih belum selesai.

Peristiwa setahun yang lalu berlaku lagi pada hari semalam. Sedang aku asyik mencari bahan tiba-tiba tapak kasutku hampir tercabut. Hilang segala konsentrasi dan moodku. Mujur pada waktu itu jam sudah menunjukkan 3.30 ptg. Masa tinggal sejam saja lagi. Tapi yang merisaukan aku bolehkah aku sampai ke rumah kawanku dengan kasut yang tapaknya hendak tercabut . Untuk menuju ke perhentian bas boleh dikatakan agak jauh dan untuk sampai ke rumah pun jauh. Memang berkaki ayamlah jawabnya. Mujur juga ada kawanku berada diputrajaya mempunyai kenderaan dan meminta tolong hantarkan ke alamanda untuk mencari kasut baru..Asalkan boleh kupakai untuk balik kerumah dan balik ke TM.

Peristiwa ini pernah juga terjadi sewaktu kerja dahulu. Sudahlah tempat menunggu bas jauh untuk pergi dan pulang. Tengah bekerja tiba-tiba kasutku putus. Mujur kawanku seopis mempunyai kenderaan sendiri. Jadi aku dengan malunya meminta tolong kawanku hantarkan aku pulang kerumah. Dahlah rumahku di ceruk kawasan. Tapi apakan daya. Aku memang perlukan pertolongan. Aku ingatkan perkara seperti ini tidak terjadi lagi..Akhirnya terjadi lagi di tempat yang sama. Putrajaya Oh Putrajaya. Banyak kisah yang terjadi disini. Yang pahit-pahit belaka. Yang manis-manis kurang saja.

Sunday, November 1, 2009

Semalam aku menghadiri seminar matematik. Walaupun aku hanya menghadirkan diri untuk separuh hari banyak juga pengetahuan dan pengalaman yang kuperolehi. Aku melihat banyak pembentangan untuk research dan proposal yang dibuat oleh lecturer, pelajar sarjana dan pelajar sarjana muda. Aku semakin berkobar-kobar untuk menyiapkan proposalku. Targetku bulan 12 ni aku dapat membentangkan proposalku supaya aku dapat menyiapkan tesisku dengan cepat. Kalau tidak bulan 12 awal bulan 1 pun boleh. Tetapi dalam masa yang terdekat ini (Mudah-mudahan supervisorku membenarkan aku membentangkan proposal dan moga-moga proposalku tiada masalah). Moga-moga ia tidak tertangguh lagi. Sementara cuti semester ini, aku menghabiskan masaku dengan menghadap proposal. Walaupun tidak banyak kubuat dalam satu masa tetapi aku dapat menambahkan apa yang diperlukan dalam proposalku.Satu peningkatan yang membina walaupun aku tidak tahu ia diterima atau tidak oleh supervisorku. Yang penting aku dapat menyiapkan ketiga-tiga bab dan kemudian baru berjumpa dengan supervisorku. Aku perlu mencari banyak bahan lagi untuk proposalku. Tak sabar rasanya untuk aku menyiapkan proposal dan membentangkannya. Kalau aku berjaya membentangkannya separuh dari tesisku sudah siap hanya menyiapkan 2 bab saja lagi. Moga-moga semangatku bukan hanya sekadar sekerat jalan.

Semasa aku menghadiri seminar ni, 2 lectureku yang mengajar subjek semester yang baru lepas menghadiri juga seminar ni. Aduh...risau dibuatnya apabila kedua-dua lecturerku mengatakan ramai yang tidak dapat menjawab dengan baik. Untuk 1 subjek memang terang-terang aku tak confident langsung untuk menjawab kerana bagiku soalan yang diberikan begitu susah. Tetapi yang peliknya subjek satu lagi, aku rasakan aku dapat menjawab dengan baik walaupun aku tidak cukup masa untuk menjawabnya. Walaupun semasa final bagi kedua-dua subjek yang kuambil banyak dugaan dengan cabaran, aku berjaya juga tempuhinya. Subjek pendidikan aku telah studi dengan awal kerana ia memerlukan penghafalan. Walaupun kurasakan dapat score subjek ini, tetapi apabila lecturer mengatakan ramai yang tak boleh menjawabnya aku mnejadi begitu takut. Adakah aku tergolong dari golongan itu? Minta dijauhkan. Pengajaran daripada ini aku tidak perlu main-main dan ambil lewa untuk subjek semester akan datang. Tetapi adakah aku main-main pada semester yang baru lepas ini??Mungkin subjek yang kuambil baru ini mencabar mindaku. Aku hanya berserah...Tunggulah kemunculan resultnya nanti...

 

blogger templates | Make Money Online